Prinsip Bisnis Kami Belajar dari Warren Buffett

Menurut "Fortune Magazine," ketiga perusahaan yang paling dikagumi di dunia adalah Berkshire Hathaway. Ketika kita berpikir tentang Berkshire Hathaway kita berpikir kepalanya - salah satu orang terkaya di dunia - Warren Buffett. Apa prinsip-prinsip bisnis yang kita pelajari dari Warren Buffett? Apa sihirnya?



Pendekatan strategis

Warren adalah salah satu investor terbaik di dunia. Pendekatannya sederhana. Dia tidak membeli saham sebanyak dia membeli bisnis. Dia berfokus pada nilai perusahaan, harga saham dan risiko. Dia mencari perusahaan dengan merek yang kuat, model bisnis sederhana, laba atas ekuitas dengan banyak utang.

Jika harga dari suatu perusahaan adalah kurang dari nilai, Warren tertarik. Dalam mengerjakan pekerjaan rumahnya, dia mempelajari kompetisi perusahaan, mengabaikan apa yang harus analis mengatakan, dan kurang memperhatikan fluktuasi tren pasar. Bahkan ketika pasar sedang down, ia percaya bahwa mungkin waktu terbaik untuk membeli.

Lens Jim Collins '

Mari kita mulai dengan melihat Warren dari perspektif apa Jim Collins mengajar di buku mani "Good to Great." Buku ini merupakan hasil penelitian Jim, di mana ia memimpin sebuah tim dalam studi lima tahun di mana mereka "menjelajahi daftar 1.435 perusahaan yang didirikan untuk menemukan setiap kasus yang luar biasa yang membuat lompatan dari hasil rata-rata untuk hasil yang bagus."

Jim menjelaskan pemimpin terbaik dari perusahaan yang menjadi besar sebagai "level 5" pemimpin. Mereka adalah orang-orang yang membangun "abadi kebesaran melalui perpaduan paradoks dari kerendahan hati pribadi dan kemauan profesional." Seorang pemimpin tingkat 5 adalah pertama dan terutama ambisius untuk penyebabnya.

 Gaya Humble

gaya sederhana Warren menyegarkan. Ia memiliki selera yang sederhana. Dia tidak memakai suite mahal. Dia tinggal di rumah yang sama ia membeli pada 1958. Dan, ia mengendarai mobilnya sendiri. Warren juga terkenal dengan bagaimana dia mengolok-olok dirinya. Salah satu nya satu-liners adalah, "saya membeli jas mahal. Mereka hanya terlihat murah pada saya."

profesional Will

Warren didorong seperti yang ditunjukkan oleh kekayaan hampir tidak bisa dimengerti nya. Warren terlihat tidak hanya untuk bisnis yang bagus, tetapi ia mencari kepemimpinan yang memiliki tenor panjang keberhasilan dalam bisnis mereka dan yang sangat bersemangat untuk bisnis.

Kembali ke Jim Collins - Konsep Hedgehog

Tim Jim datang ke kesimpulan sederhana namun kuat. Salah satu poin penting yang mereka buat disebut sebagai konsep "landak". Kunci kehebatan adalah menemukan persimpangan, disebut sebagai sweet spot, antara bakat Anda, gairah, dan kesempatan ekonomi.

Ketika kita melihat Warren dari "landak" kerangka kerja, kita menemukan wawasan sederhana:

Gairah: Apa yang Anda sangat semangat tentang?

Bakat: Apa yang bisa Anda menjadi yang terbaik di dunia?

"Saya itu ditransfer pada saat lahir untuk mengalokasikan modal dan cukup beruntung untuk memiliki orang-orang di sekitar saya awal-saya orang tua dan guru dan Susie [mendiang istrinya] -yang membantu saya membuat sebagian besar dari itu," kata Buffett Carol Loomis dari majalah Fortune di 25 Juni masalah.

Ekonomi: Apa yang mendorong mesin ekonomi Anda?

Menemukan perusahaan besar dan pemimpin dan investasi untuk jarak jauh.

Warren menemukan gairah dan bakat dalam hidup dan terfokus. Ia menjadi salah satu investor yang paling sukses dan terkaya dalam sejarah.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Coraline Film barang, mainan dan koleksi

Menuai Manfaat Keanggotaan Jasa Pengiriamn Barang Cepat Dengan Sahara

Proses Jasa Penulis Artikel | Percakapan Hypnosis: Apakah Hypnosis Kerja?